Semakin tua semakin sulit dimengerti

Hedeh…  (-,-“)
Tadi malem mau tidur kok rasanya susah banget. Bukan karena gara-gara Inter abis dibantai Milan 3-0. Klo pertandingan bola yang ini malah aku bisa dibilang hampir gak nonton.
Aku gak bisa tidur karena mbah kakung (dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar; Kakek) lagi sakit. Denger-denger dari anggota keluargaku yang lain sih udah tiga hari mbah sakit. Tiap malem kerja’annya ngeluh, gerutu, gremeng, mengeram, mengaum atau apalah bahasa Indonesianya aku juga gak tau, yang pasti selalu bersuara yang gak jelas.

*kenapa gak dibawa ke Rumah Sakit / Dokter?
Udah dibawa kedokter dan dikasih obat. Tapi tetep aja namanya obat kan gak bisa langsung nyembuhin orang sakit.
Sebenernya mbah kakung cuma sakit batuk berdahak, bahkan bisa dibilah batuk yang sangat ringan. *kenapa begitu? Lha wong nek’ batuk ora nyuoro (klo batuk gak bersuara).
Paginya kucoba tanya sama simbah kenapa tadi malem gereng, gerutu atau apalah. Mbah bukannya ngasih jawaban tapi malah ngomong “aku ki batuk tap mau yo wes ngombe obat”(aku ini batuk tapi tadi udah minum obat). Terus aku coba nanya dengan bahasa yang lain, “mbah sakit banget po rasanya??sakitnya gimana mbah? Dadanya sakit??”, trus simbah jawab “ aku ki ora popo, janne aku mung watuk wae, wes ra popo. Ra enek sing loro”(aku gak apa2, sebenernya aku ini cuma batuk aja, udah gak apa, gak ada yang sakit).   *bingung*   “-_-
“lha terus kok tiap malem gereng-gereng gitu mbah?? Terus kalo yang lain bangun dan nanyain atau mau bantu, mbah juga tetep jawab gak apa2.” Dijawab lagi sama simbah: “aku ki ora loro..!!”   -,-*
Udah deh nyerah aku, bener kata keluarga yang tinggal disini. Dari zaman Indonesia masih diobok-obok sama belanda dan jepang, simbah jarang kena penyakit walaupun sekedar flu. Jadi klo sakit mbah gak mau dianggap sakit, dia ngerasa dirinya kuat banget, padahal cuma batuk ringan aja cengeng. Klo dibawa ke dokter terus disuruh berenti dulu ngerokoknya pasti tu dokter juga dijawab sama mbah. Klo anak-anak atau cucunya ngasih nasehat supaya gak ngerokok dan minum air putih aja, mbah juga gak mau. Oya, mbah klo minum selalu air teh, klo air putih dia gak suka krn gak ada rasanya. (ya iyalah…!!!!)  fiuuuh…mesti gmn coba? Ampun deh mbah, anakmu aja bingung apalagi cucumu. Mbah putri yang udah jadi istrinya puluhan tahun aja bingung. Malah kasian mbah putri, tiap nanya dimarahin, ngasih nasehat juga dimarahin.
Klo sakit ya ngomong aja sakit mbah, jangan sakit tapi bilang gak sakit dan malah buat orang bingung mesti ngapain. Klo didiemin pasti gereng-gereng lagi kaya orang sakit udah paraaaah banget dan pastinya buat semua orang kebangun. Yang lebih gak enak lagi sama tetangga, ntar dikira anak, menantu dan cucunya cuek. Padahal kami semua ini bingung mesti ngapain.
 Haduuuuh….semakin tua malah semakin sulit dimengerti ternyata.
Maafin kami semua mbah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s